Paser - October 13, 2019

Kepala Bappeda Paser Selamat Dari Angin Topan Hagibis

TANA PASER, Gerbangkaltim.com – Angin Topan Hagibis, berkecepatan 216 kilometer per jam, menghantam sebagian wilayah di Jepang kemarin, Sabtu (12/10). Tidak hanya mngkhawatirkan  warga Jepang, tapi juga warga Indonesia yang berada di Jepang.

Kepala Bappeda Kabupaten Paser, Muksin, merupakan salah satu warga Indonesia yang sedang mengikuti Staff Enhancement (SE) yng dilaksanakan oleh Bappenas di Tokyo, Jepang .

Pasalnya, dilaporkan sebelumya oleh Badan Meteorologi dan Geofisika Jepang, bahwa angin topan kali ini  adalah yang paling dahsyat dari yang terjadi sebelumnya. Bahkan dipredikasi lebih berbahaya dibanding yang terjadi pada tahun 1958 dimana pada saat itu ada sekitar  1.200 orang yang dinyatakan hilang dan meninggal dunia.

Angin topan merupakan peristiwa yang lumrah di Jepang, bahkan bisa terjadi empat sampai lima kali dalam setahun. Namun Taifun kali ini dilaporkan yang paling dashyat. Dua wilayah yang paling terkena dampak adalah Kanto dan Tokai. Taifun juga menimbulkan longsor dan banjir yang menenggelamkan banyak rumah dan mobil di beberapa wilayah di Jepang.

“Sempat khawatir, karena dilaporkan angin taifun juga akan melewati Tokyo, tapi sebagai orang yang beriman, saya serahkan semua kepada yang Maha Kuasa dan Alhamdulillah  saya dan dua orang lainnya yang sedang mengikuti program SE serta warga Indonesia yang  ada disini  selamat dari bencana ini.” Kata Muksin melalui pesan Whatsapp.

Menurut Muksin, angin  topan melewati Tokyo sekitar pukul 20.30 hingga pukul 22.00 waktu setempat tadi malam. Namun, tidak ada korban jiwa di Tokyo.

“Kota Tokyo sudah diguyur hujan disertai angin sejak subuh, pada malam hari  sekitar pukul 8.30 terdengar suara gemuruh yang begitu kuat, seperti suara pesawat terbang dan itu terjadi terus menerus hingga sekitar pukul 10 malam. Disamping itu, bunyi sirine juga terdengar bersahut-sahutan di jalan raya. ” ungkapnya.

Akibat kejadian ini sekitar 30.000 rumah dan bangunan rusak, 6 juta orang telah diminta mengungsi sebelum topan terjadi.

Sebanyak 1.600 penerbangan pun ditunda. 17.000 tentara dan polisi diterjunkan untuk membantu evakuasi.

Namun demikian, lanjutnya, keadaan sudah normal kembali setelah jam 10 malam, dan pagi ini Minggu (13/10), matahari kembali bersinar terang dan warga Tokyo kembali melakukan aktifitasnya seperti biasa.

Untuk menghindari terjadinya banyak  korban jiwa, Pemerintah Jepang, kata Muksin, sudah mengantisipasi terjadinya taifun ini dengan mengevakuasi warga ke tempat yang lebih aman sebelum terjadinya bencana.

“Meski demikian korban jiwa tidak dapat dihindari, 2 orang dilaporkan tewas dan 9 lainnya dinyatakan hilang  karena banjir dan tanah longsor serta 80 orang terluka setelah tertimpa reruntuhan rumahnya akibat taifun,” jelas  Mukisn. (erwe)

Print Friendly, PDF & Email

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Ilegal, Kadal Lidah Biru Asal Jakarta Ditahan Karantina Pertanian Balikpapan

BALIKPAPAN, Gerbangkaltim.com – Karantina Pertanian Balikpapan beserta Aviation Secu…